Trending Topic

Minggu, 05 Februari 2012

Pengertian Marjin Pemasan

Margin Pemarasan (marketing margin)

            Dalam teori harga dianggap produsen bertemu langsung dengan konsuen, sehingga harga pasar yang terbentuk merupakan perpotongan antara kurva penawaran dengan kurva permintaan. Realititas pemasaran pertanian sangat jauh dari anggapan ini, sebab komoditi pertanian yang produksikan di daerah sentra produksi akan dikonsumsi oleh konsumen akhir setelah menempuh jarak yag sangat jauh, antar kabupaten, anatr propinsi, antar negara bahkan antar benua,baik komoditi olahan maupun olahan. Dengan demikian sebenarnya jarang sekali produsen melalukan transaksi secara langsung dengan kosume akhir. Untuk itu digunakan konsep marjin pemasaran. Marjin pemasaran dapat ditinjau dari dua sisi, yaitu sudut pandang harga dan biaya pemasaran. Pada analisis pemasaran yang sering menggunakan konsep marjin pemasaran yang dipandang dari sisi harga ini. Marjin pemasaran merupakan selisih harga yang yang dibayar konsumen akhir dan harga yang terima petani produsen.
Margin pemasaran dapat didefenisikan dengan dua cara, yaitu:
1. margin pemasaran merupakan selisih antara harga yang dibayar konsumen akhir dengan harga yang diterima petani (produsen).
2. margin pemasaran merupakan biaya dari balas jasa-jasa pemasaran.
Harga yang dibayar konsumen akhir merupakan harga di tingkat pedagang pengecer. Bila digambarkan dalam suatu kurva, maka keseimbangan harga ditingkat pengecer merupakan perpotongan antara kurva penawaran turunan (derived supply curve), dengan kurva permintaan primer (primary demand curve). Sedangkan kesesimbangan harga ditingkat petani perpotongan antara kurva penawaran primer (primary supply curve) dengan kurva permintaan turunan (derived demand curve). Atau dapat digambarkan dengan:
http://2.bp.blogspot.com/_EJQHi5BfIiQ/SiwGH_zAZ9I/AAAAAAAAAsg/uKFBwskj44E/s400/untitled.bmpKeterangan:
Sd = derived supply (kurva penawaran turunan = penawaran produk di tingkat pedagang)
Sp = primary supply (kurva penawaran primer = penawaran produk ditingkat petani)
Dd = derived demand (kurva permintaan turunan = permintaan pedagang atau pabrik)
Dp = primary demand (kurva permintaan primer = permintaan konsumen akhir)
Pr = harga ditingkat pedagang pengecer
Pf = harga ditingkat petani
MM = margin pemasaran (marketing margin = Pr – Pf)
Q* = kuantitas (jumlah ) produk yang ditransaksikan, yaitu sama ditingkat petani dan
ditingkat pengecer.
Komponen margin terdiri dari dua bahagian, yaitu:
1. biaya-biaya yang diperlukan lembaga-lembaga pemsaran untuk melakukan fungsi-fungsi pemsaran, yang disebut dengan biaya pemsaran atau biaya fungsional (functional cost)
2. keuntungan (profit) lembaga pemasaran.
            Marjin pemasaran adalah perbedaan harga di antara tingkat lembaga dalam sistem pemasaran atau perbedaan antara jumlah yang dibayar konsumen dan jumlah yang diterima produsen atas produk pertanian yang diperjualbelikan. Selain secara verbal, marjin pemasaran dapat dinyatakan secara matematis dan secara grafis. Produk referensi merupakan titik awal yang menunjukkan 1 kilogram dari produk yang dijual kepada konsumen, misalnya petani perlu menyediakan 1,11 kilogram tomat untuk menyediakan 1 kilogram dari produk referensi karena 10 persen dari produk yang dijual telah hilang/rusak dalam proses pemasaran.
            Ada tiga metode untuk menghitung marjin pemasaran yaitu dengan memilih dan mengikuti saluran pemasaran dari komoditi spesifik, membandingkan harga pada berbagai level pemasaran yang berbeda, dan mengumpulkan data penjualan dan pembelian kotor tiap jenis pedagang. Masing-masing metode memiliki kelemahan dan kelebihan. Marjin pemasaran menurut jenisnya dibedakan menjadi marjin absolut, persen marjin dan kombinasi antara marjin absolut dan persen marjin. Persentase bagian marjin merupakan suatu pengelompokan yang digunakan secara populer pada serangkaian angka yang menunjukkan marjin absolut dari berbagai tipe pedagang atau berbagai fungsi pemasaran yang berbeda, dibagi dengan harga eceran.
            Komponen biaya pemasaran berdasarkan berbagai kegiatan pemasaran yang umumnya dilakukan meliputi biaya persiapan dan pengepakan, biaya handling, biaya processing, biaya modal, pungutan-pungutan, komisi dan pembayaran tidak resmi.
Margin pemasaran atau margin tataniaga menunjukkan selisih harga dari dua tingkat rantai pemasaran. Margin tataniaga adalah perubahan antara harga petani dan harga eceran (retail) Margin tataniaga hanya merepresentasikan perbedaan harga yang dibayarkan konsumen dengan harga yang diterima petani, tetapi tidak menunjukkan jumlah quantitas produk yang dipasarkan. Margin tataniaga merupakan penjumlahan antara biaya tataniaga dan margin keuntungan.
            Nilai margin pemasaran adalah perbedaan harga di kedua tingkat sistim pemasaran dikalikan dengan quantitas produk yang dipasarkan. Cara perhitungan ini sama dengan konsep nilai tambah (value added). Pengertian ekonomi nilai margin pemasaran adalah harga dari sekumpulan jasa pemasaran /tataniaga yang merupakan hasil dari interaksi antara permintaan dan penawaran produk–produk tersebut. Oleh karena itu nilai margin pemasaran dibedakan menjadi dua yaitu marketing costs dan marketing charges (Dahl, 1977).
Biaya pemasaran terkait dengan tingkat pengembalian dari faktor produksi, sementara marketing charges berkaitan dengan berapa yang diterima oleh pengolah, pengumpul dan lembaga tataniaga. Margin tataniaga terdiri dari tiga jenis yaitu absolut, persentase dan kombinasi. Margin pemasaran absolut dan persentase dapat menurun, konstan dan meningkat dengan bertambahnya quantitas yang dipasarkan. Hubungan antara elastisitas permintaan di tingkat rantai tataniaga yang berbeda memberikan beberapa kegunaan analisis. Hubungan bergantung pada perilaku dari margin pemasaran.
                        Marjin pemasaran dalam teori harga diasumsikan bahwa penjual an pembeli bertemu langsung, sehingga harga hanya ditentukan oleh kekuatan penaaran dan permintaan secara agregat. Dengan demikian disimpulkan tidak ada perbedaan antara harga di tingkat petani dengan harga itingkat pengecer atau konsumen akhir. Bedasarkan penelitian – penelitian dari ilmu ekonomi pertanian, ternyata terdapat perbedaan harga di tingkat pengecer (konsumen akhir ) dengan harga di tingkat petani. Perbedaan ini disebut marjin pemasaran. Marjin dapat dibedakan menjadi dua cara, yaitu : Pertama, marjin pemasaran merupakan perbedaan antara harga yang dibayarkan konsumen dengan harga yang diterima petani. Definisi pertama dikemukakan oleh Daly (1958) dan diterangka leih anjut oeh Friedman (196). Kedua, marjin pemasaran merupakan biaya dari jasa 0 jasa pemasaran yang dibutuhkan sebagai akibat prmintaan dan penawaran dari jasa – jasa pemasaran. Definisi kedua ini dikemukakan oleh aite dan Trelogan (1951). Komponen marjin pemasaran terdiri dari : 1) biaya – biaya yang diperlukan lembaga – lembaga pemasaran untuk melakukan fungsi – fungsi pemasaran yang disebut biaya pemasaran atau biaya fungsional (functional cost ); dan 2) keuntungan (profit) lembaga pemasaran. Apabia dalam pemasaran suatu produk pertanian, terdapat lembaga pemasaran yag melakukan m fungsi – ungsi pemasaran.
            Dengan menggunakan definisi pertama yang menyebutkan bahwa marjin pemasaran merupakan perbedaan antara harga yang dibayarkan konsumen dengan harga yang diterima petani, maka lebih lanjut dapat ianalisa sebagai berikut : Harga yang dibayarkan konsumen merupakan harga ditingkat pengecer , yaitu merupakan perpotongan ntara kurva permintaan primer ( primary demand curve ) dengan kura penawaran turunan ( derived supply curve ). Sedangkan harga ditingkat petani petani merupakan potongan antara kurva permintaan turunan (derived demand curve) dengan kurva penawaran primer (primary supply curve).
            Seperti hanya pada permintaan, maka pada penawaran pun terdapat tiga hubungan antara besar marjin pemasaran dengan jumlah penawaran yaitu :
1.      Pertama, apabila jumlah yang ditawarkan bertambah dan marjin pemasaran bertambah maka, disebut marjin pemasaran bertambah. ( M1 > Mo )
2.      Kedua, apabila jumlah yang ditawarkan bertambah dan marjin pemasaran konstan. (M1 = Mo )
3. Ketiga, apabla jumlah yang ditawarkan bertambah dan marjin pemasaran berkurang (M1<Mo), maka disebut marjin pemasaran berkurang.
            Bedasarkan definisi kedua, marjin pemasaran yaitu marjin pemasaran merupakan biaya dari jasa – jasa pemasaran, maka membawa konsekwensi yang berbeda dengan analisi sebelumnya.
            Nilai marjin pemasaran  (VM ) yang dinikmati oleh lembaga – lembaga pemasaran yang teribat dalam pemasaran komodii pertanian ini.nilai marjin pemasaran merupakan hail ali antara perbedaan harga ditingkat pengecer dengan harga ditingkat petani dengan jumlah yang ditransaksikan.
Bedasarkan dimensi waktunya, marjin pemasaran dapat dilihat dalam waktu yang singkat sekai, yaitu bedasarkan data crhss sectihn atau dalam waktu yang relatif lama.


Elastisitas Transmisi Harga
Elastisitas transmisi harga merupakan perbandingan perubahan persentase dari harga di tingkat pengecer/pemasar/konsumen (Y) dengan perubahan harga di tingkat petani/produsen (X), yang bertujuan untuk mengetahui melihat berapa besar perubahan harga di pasar pengecer/pemasar/konsumen (Y) akibat terjadinya perubahan harga sebesar satu satuan unit di pasar petani/produsen (X). Dari perubahan/hubungan tersebut secara tidak langsung dapat diperkirakan tingkat keefektifan suatu informasi pasar, bentuk pasar dan efektifan sistem pemasaran.
Apabila elastisitas transmisi harga lebih kecil dari satu (Et < 1) dapat diartikan bahwa perubahan harga sebesar 1% di tingkat pengecer akan mengakibatkan
perubahan harga kurang dari 1% di tingkat petani dan bentuk pasar mengarah ke Monopsoni. Apabila elastisitas transmisi harga sama dengan satu (Et = 1), maka perubahan harga sebesar 1% di tingkat pengecer akan mengakibatkan perubahan harga sebesar 1% di tingkat petani dan merupakan pasar persaingan sempurna. Apabila elastisitas transmisi harga lebih besar dari satu (Et > 1), maka perubahan harga sebesar 1% di tingkat pengecer akan mengakibatkan perubahan harga lebih besar dari 1% di tingkat petani dan bentuk pasarnya mengarah ke Monopoli.
Rumus elastisitas transmisi harga sebagai berikut :

Et = ΔX / ΔY x Y/X

Dimana :
Et = Elastisitas Transmisi Harga
ΔY = Perubahan Harga di tingkat pengecer (ΔRp/ΔKg)
ΔX = Perubahan Harga di tingkat petani (ΔRp/ΔKg)
X = Harga di tingkat petani (Rp/Kg)
Y = Harga di tingkat pengecer (Rp/Kg) (Sudiyono, 2004)
Elastisitas transmisi harga umumnya bernilai lebih kecil satu. Apabila nilai Et suatu pasar lebih tinggi dari pasar yang lain, berarti pasar tersebut lebih efisiensi karena perubahan harga (fluktuasi) di tingkat produsen ditransmisikan dengan lebih sempurna ke konsumen (Silitonga, 1999).

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar